Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan

Home>Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan

Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan

Tematik | Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan – Meniti Hari Di Bulan Suci – Sesi Ke-11 | Bab 10 – Syarat Wajib Dan Sahnya Puasa Sekaligus

By |2021-03-31T16:26:58+07:00April 1st, 2021|

Ulama umat Islam telah bersepakat akan haramnya puasa bagi wanita haidh dan nifas dan bahwasanya tidak sah puasa keduanya dan mereka bersepakat pula bahwa keduanya wajib mengqadha’ puasa Ramadahan di hari yang lain. Kesepakatan ini dinukil pula oleh Tirmidzi, Ibnul Mundzir, Ibnu Jarir, para sahabat kami dan yang lainnya

Tematik | Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan – Meniti Hari Di Bulan Suci – Sesi Ke-10 | Bab 9 – Syarat sahnya puasa

By |2021-03-25T11:19:49+07:00March 31st, 2021|

Apabila telah jelas status suatu hari bahwa ia adalah awal Ramadhan baik dengan ru’yatul hilal, atau dengan persaksian atau dengan menggenapkan jumlah hari bulan sya’ban, maka seorang muslim wajib memulai niatnya pada malam hari pertama di bulan ramadhan sebagaimana sabda nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam

Tematik | Pembahasan Buku Fiqih Ramadhan – Meniti Hari Di Bulan Suci – Sesi Ke-9 | Bab 8 – Syarat wajibnya puasa

By |2021-03-30T08:04:30+07:00March 30th, 2021|

Syarat Puasa Syarat puasa itu ada tiga macam a). Syarat wajibnya puasa : - Baligh/telah mencapai usia dewasa. - Mampu - Mukim atau tidak sedang bersafar. b). Syarat sahnya puasa - Niat - Tamyiz/Mumayyiz - Waktu Puasa c). Syarat Wajib Dan Sahnya Puasa Sekaligus - Islam - Berakal - Suci dari haidh dan nifas

Load More Posts