Project Description

Biak dan Buruknya Hati.

Dalam hadits diungkapkan,

إِذَا صَلُحَتْ صَلُحَ الجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الجَسَدُ كُلُّهُ أَلَا وَهِيَ القَلْبُ – رَوَاهُ البُخَارِي وَمُسْلِمٌ

“Jika ia baik, maka seluruh jasad akan ikut baik. Jika ia rusak, maka seluruh jasad akan ikut rusak. Ingatlah segumpal daging itu adalah hati (jantung).”
(Bukhari No. 2051 dan Muslim No. 1599).

➖➖➖➖➖

 

Caption : Para ulama mengungkapkan baiknya hati dengan istilah yang berbeda sebagai berikut:

  • Yang dimaksud baiknya hati adalah rasa takut kepada Allah dan siksa-Nya.
  • Yang dimaksud adalah niat yang ikhlas karena Allah, ia tidak melangkahkan dirinya dalam ibadah melainkan dengan niat taqorrub kepada Allah, dan ia tidak meninggalkan maksiat melainkan untuk mencari ridha Allah.
  • Yang dimaksud adalah rasa cinta kepada Allah, juga cinta pada wali Allah dan mencintai

Rusaknya hati adalah dengan terjerumus pada perkara syubhat, terjatuh dalam maksiat dengan memakan yang haram. Bahkan seluruh maksiat bisa merusak hati, seperti dengan memandang yang haram, mendengar yang haram. Jika seseorang melihat sesuatu yang haram, maka rusaklah hatinya. Jika seseorang mendengar yang haram seperti mendengar nyanyian dan alat musik, maka rusaklah hatinya. Hendaklah kita melakukan sebab supaya baik hati kita. Namun baiknya hati tetap di tangan Allah.
*Lihat Al-Minhah Ar-Rabbaniyah fii Syarh Al-Arba’in An-Nawawiyyah, hlm. 110 karya Syaikhuna Shalih Al-Fauzan.

Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal.